Spotlight keselamatan nuklir lebih besar dari sebelumnya


Lebih dari 50 pemimpin dunia akan berkumpul di Korea Selatan selama beberapa hari ke depan menjelang dua hari KTT Keamanan Nuklir Senin.

Namun tidak seperti keadaan di sekitar pertemuan perdana pada tahun 2010 – tujuan yang adalah untuk menyoroti keseriusan ancaman terorisme nuklir dan menyerukan upaya terpadu untuk mengurangi mereka – pertemuan Seoul datang pada saat kekhawatiran tentang bentuk lain dari ancaman nuklir adalah tertinggi mereka pernah.

Adegan pembangkit Nomor 1 Fukushima memuntahkan nuklir masih menghantui banyak, tidak ada yang lebih dari 100.000 orang yang mengungsi dari rumah mereka sebagai akibat dari krisis tiga di fasilitas itu. Bencana tersebut menyebabkan wake-up call di seluruh dunia, dengan pemerintah menyerukan relook ke dalam sistem keamanan di fasilitas tersebut.

Tahun berlalu, dampak dari kecelakaan nuklir terburuk sejak Chernobyl pada tahun 1986 masih bisa dirasakan.

Di India, massa protes dan mogok makan yang dipentaskan terhadap tanaman yang diusulkan sudah dalam pembangunan. Sebuah survei yang dilakukan oleh Asosiasi Jepang untuk Riset Opini Publik, dirilis minggu ini, mengungkapkan bahwa 80 persen dari Jepang ingin menghapuskan ketergantungan negara pada tenaga nuklir, sebelum akhirnya menghilangkan itu.

Namun dalam kenyataannya, insiden Fukushima tidak mungkin tetapi polisi tidur sebagai bangsa terus menenggak ke rute tenaga nuklir.

Bahkan setelah Fukushima, jumlah reaktor nuklir masih ditetapkan dua kali lipat dalam 30 tahun mendatang atau lebih. Menurut pengawas nuklir Badan Energi Atom Internasional (IAEA), saat ini ada 436 reaktor nuklir beroperasi di seluruh dunia.

Dan sementara beberapa negara seperti Jerman dan Swiss telah berjanji untuk pergi nuklir gratis, setidaknya ada 40 negara lain yang baik akan terus dengan program nuklir mereka reaktor atau terus maju dengan rencana untuk membangun fasilitas nuklir baru.

Sebuah laporan terbaru oleh Dewan Energi Dunia, yang anggotanya termasuk banyak perusahaan energi terbesar dari seluruh dunia, menunjukkan statistik menarik.

Pada Maret tahun lalu, sebanyak 547 reaktor sedang diusulkan, direncanakan atau dalam pembangunan. Pada bulan lalu, jumlah yang berdiri pada 558. Laporan ini melanjutkan untuk menambahkan bahwa keselamatan PLTN harus menjadi prioritas bagi pemerintah.

Ini adalah pandangan bersama oleh Patrick Moore, ketua kehormatan dari lingkungan hidup untuk Kanada Energi Nuklir, yang mengatakan kepada surat kabar The Guardian bahwa pelajaran sebenarnya dari Fukushima tidak risiko nuklir tapi keselamatan nuklir.

Bahkan Jepang, yang sebelumnya mengatakan akan menyapih dengan sendirinya tenaga nuklir, telah mengakui bahwa ada kemungkinan bahwa ia harus me-restart beberapa yang lebih dari 50 reaktor yang telah diambil secara offline sejak bencana 2011 Maret nuklir untuk mengatasi kekuasaan negara kebutuhan.

Berbicara kepada wartawan ASEAN pekan lalu, Menteri Jepang Perekonomian, Perdagangan dan Industri Yukio Edano, kepala juru bicara pemerintah selama krisis Fukushima, menyatakan bahwa ia masih berpendapat bahwa tenaga nuklir adalah bentuk energi yang aman.

Namun dia menambahkan: “Kami tidak akan kembali di masa mendatang (untuk akuntansi energi nuklir untuk sepertiga dari pasokan energi) Hal ini tergantung pada opini publik..”

Dengan demikian, Takeaway kunci yang harus datang dari KTT Seoul pekan depan merupakan salah satu jaminan – bahkan sebagai negara memulai rencana nuklir mereka, langkah yang diambil untuk memastikan masyarakat global bahwa pengamanan berada di tempat untuk membuat tenaga nuklir sebagai aman mungkin.

Bulan lalu, pemerintah Seoul mengundang saya ke Korea Selatan untuk mempelajari jaringan negara terkapar fasilitas tenaga nuklir.

Ini sangat tepat bahwa Seoul menjadi tuan rumah KTT tahun ini, mengingat tawaran ambisius untuk menjadi pemain utama dalam ekspor teknologi reaktor nuklir.

Negara yang dikelola Korea Hydro dan Nuclear Power (KHNP), yang berlangsung 21 reaktor di negara selatan, adalah bagian dari konsorsium Korea Selatan yang disegel kesepakatan US $ 20 miliar tengara pada tahun 2009 untuk membangun empat reaktor nuklir di Uni Emirat Arab. Sekarang menargetkan proyek di Turki dan Vietnam, antara lain, dan berencana untuk menangkap 20 persen dari pasar dunia untuk reaktor nuklir pada 2030. Ini sebelumnya didominasi oleh negara-negara seperti Jepang, Perancis dan Amerika Serikat.

Bong Ki Hyung, direktur jenderal pada daya nuklir fasilitas KHNP di Kori di Busan, kepada The Straits Times yang diprakarsai pemerintah keselamatan dan keamanan diterapkan, pasca-Fukushima, untuk mengembalikan kepercayaan publik dan memastikan keamanan. Sebanyak 50 rencana aksi pendek dan jangka panjang dilakukan. Mereka didasarkan pada skenario terburuk yang menutupi segala sesuatu dari bencana alam, kegagalan listrik dan kecelakaan parah pada ancaman teroris bahkan mungkin.

Di dalam negeri, reaktor nuklir KHNP yang daya menyediakan 40 persen pasokan listrik nasional. Rencana berada di tempat untuk meningkatkan bahwa sampai 59 persen pada 2030.

Dan bahkan sebagai Korea Selatan embarks berencana ekspansi di luar negeri, Lee Jong Ho, yang KHNP wakil presiden, menyatakan ia akan melakukannya menempel erat aturan IAEA dan peraturan tentang fasilitas nuklir dan pembuangan limbah nuklir.

Rencana tersebut berpotensi dapat mempengaruhi Singapura, yang telah berbicara tentang penyadapan tenaga nuklir. Vietnam, Thailand, Malaysia dan Indonesia juga telah menyatakan minatnya untuk menggunakan energi nuklir.

Dan meskipun Republik mungkin tidak memiliki rencana untuk membangun pabrik nuklir untuk saat ini, ada manfaat untuk memahami implikasi dari memiliki fasilitas tersebut di wilayah tersebut.

Di Singapura hosting Pertemuan Asia-Eropa pertama (ASEM) Seminar Keselamatan Nuklir pada Juni akan pergi beberapa cara untuk memastikan bahwa perhatian yang cukup dikhususkan untuk Singapura subjek mungkin belum sepenuhnya memahami.

Pendukung tenaga nuklir berbicara tentang bagaimana itu adalah bentuk relatif bersih dari energi; lawan menunjukkan bagaimana menghasilkan tingkat tinggi bahan nuklir yang diperkaya dapat digunakan dalam senjata nuklir.

Dengan energi terbarukan belum memberikan beban dasar tingkat kekuasaan, dunia tidak bisa mengabaikan fakta bahwa tenaga nuklir akan menjadi sesuatu yang kita harus hidup dengan untuk beberapa waktu lagi.

untuk negara kita,  Presiden Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) mengatakan, dirinya akan menghadiri pertemuan KTT Keamanan Nuklir Kedua (Second Nuclear Security Summit) di Seoul, Korea Selatan pada 27 Maret 2012 mendatang. 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s