LEARNING OBJECT


Pertama, learning object, memang istilah baru. Tapi, pada dasarnya bukan barang baru. Kalau boleh saya katakan, learning obyek sama dengan bahan ajar, yang merupakan istilah yang sudah kita kenal dari jaman “baheula’ sampai sekarang. Hanya saja, dalam konteks ini learning objek adalah bahan ajar yang relatif lebih spesifik, fokus dan memberikan penjelasan tentang satu konsep tunggal dari materi yang akan diajarkan. Dari istilahnya saja, kalau kita artikan secara harfiah sama dengan “obyek ajar” atau “obyek belajar”. Kata obyek disini mengandung makna sebagai penggalan materi ajar yang kecil (chunk). Kedua, sebagian besar ahli menyatakan bahwa learning object, alias obyek ajar yang spesifik,

fokus dan memberikan penjelasan tentang suatu konsep tunggal dari materi yang diajarkan tersebut dikemas dalam bentuk digital. Walapun, ada beberapa ahli yang mengatakan bahwa learning object termasuk didalamnya entitas digital maupun non-digital. Contoh satu penggalan animasi tentang konsep metamorfosis kupu-kupu, dapat dikatakan sebagai learning object yang dikemas secara digital. Gambar proses metamorfosis kupu-kupu, juga dapat dikatakan sebagai satu learning object walaupun dikemas dalam kertas karton menjadi satu poster (non-digital). Tapi, dalam era informasi saat ini, gambar/diagram proses metamorfosis kupu-kupu tersebut dapat dikonversi menjadi bentuk digital. Sehingga, saya sependapat dengan sebagian besar pakar, yang mengatakan bahwa learning object adalah entitas digital. Karena memang, learning object dewasa ini, merupakan sebutan untuk materi ajar atau obyek ajar yang digunakan untuk pembelajaran dalam lingkungan e-learning (e-learning environment). Begitu, kawan. Setuju? Anda boleh tidak sepakat dengan saya, koq!

Kalau kita lihat dari sisi definisi beberapa pakar, saya sepakat dengan definisi Wiley (2003) dan the British Inter-Universty Learning Object Center (2008) seperti berikut:
Ide utama learning object adalah untuk memecah materi ajar menjadi penggalan2 materi kecil yang dapat digunakan dalam berbagai lingkungan belajar dalam semangat pemrograman berorientasi obyek
(Wiley, 2003)
Penggalan kecil materi ajar e-learning interaktif berbasis web yang dirancang untuk menjelaskan satu tujuan pembelajaran tunggal
(Universty Learning Object Center (2008))
Jadi, learning object dapat dikatakan sebagai satuan terkecil materi ajar atau obyek ajar. Kalau kita analogikan seperti ini bagaimana? mungkin mudah dipahami. Unit terkecil suatu zat adalah atom, bukan? Nah, dalam atom terdapat tiga unsur, yaitu elektron, proton dan neutron. Analogi serupa kita ajukan untuk learning object. Satuan materi atau obyek ajar terkecil apa? Maka kita jawab, “learning object”, dimana didalamnya terdiri dari unsur tujuan tunggal (single objective), materi (content) dan latihan (assesment). Bgeitu, kira-kira. Walaupun tidak semua ahli mengatakan harus mengandung tiga unsur tersebut. Artinya, tanpa adanya latihan, praktek atau tes, dapat dikatakan learning object.
Kalau begitu, seperti apakah struktur learning object dalam suatu course, mata kuliah, mata diklat, atau mata pelajaran? Saya menggambarkannya sebagai berikut:
Hirarkinya seperti ini. Dalam suatu mata kuliah, akan terdiri dari beberapa topik/materi. Dalam setiap materi akan terdiri dari sub topik. Dalam sub topik akan terdiri dari beberapa konsep yang dijadikan sebagai penggalan-penggalan obyek ajar. inilah yang kita maksud dengan learning object. Mengacu pada diagram di atas, maka learning object terdiri dari dua unsur, yaitu: obyek informasi dan media mentah (raw media). Obyek informasi terdiri dari dua, yaitu learning point (konsep inti, dalam bahasa saya) dimana dalam setiap konsep inti ini akan terdiri dari beberapa obyek informasi. Setiap obyek informasi direpresentasikan oleh raw media, dalam bentuk teks, gambar, grafis, audio, video, animasi, simulasi atau kombinasi dari berbagai format media tersebut.
Kembali kepada contoh animasi metamorfosis kupu-kupu sebagai learning object yang diceritakan sebelumnya. Mana yang termasuk dalam learning point? Mana yang termasuk dalam knowledge object? dan mana yang termasuk dalam raw media? Kita asumsikan learning object tersebut dikemas dalam bentuk animasi dalam bentuk shockwave file (swf). Untuk lebih jelasnya, coba Anda klick contoh learning object metamorfosis berikut: lifecycle of butterfly.
Coba Anda klick pada menu lifecycle of butterfly. Disitu akan terlihat bahwa learning object tersebut terdiri dari empat learning point (konsep inti), yaitu telur/larva, ulat, kepompong dan kupu-kupu. Betul, tak? setiap learning point tersebut direprsentasikan oleh beberapa raw media. Dalam hal ini, telur direpresentasikan oleh gambar telur kupu-kupu bergerak plus tulisan egg (kombinasi antara teks dan gambar bergerak). Ulat, kepompong dan kupu-kupu dewasa juga direpresentasikan dengan raw media yang hampir serupa, yaitu kombinasi teks dan gambar bergerak (animasi sederhana). Tentu saja ini sederhana karena memang ditujukan untuk anak usia dini. bukan untuk anak SD, SMP apalagi SMA.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s